15+ Aplikasi Rooting Terbaik untuk Android Tahun 2018

15+ Aplikasi Rooting Terbaik untuk Android Tahun 2018

Baca juga:

Untuk para penggemar Android, berikut ini adalah daftar Aplikasi Root terbaik untuk Android pada tahun 2018.
aplikasi rooting terbaik untuk android

Aplikasi ini adalah aplikasi yang paling berguna untuk Rooting Ponsel Android. Dalam daftar ini, ada lebih dari 15 Aplikasi terbaik untuk rooting ponsel Android.

Daftar Aplikasi Rooting Ponsel Android Terbaik 2018


Saat ini, me-Rooting ponsel Android bisa menjadi suatu hal yang sangat menyulitkan.

Namun, jika Anda berhasil me-rooting ponsel Android Anda, maka akan akan menemukan dunia aplikasi baru yang akan mengeluarkan semua kemampuan sebenarnya dari Ponsel Android Anda.

Pada tahun 2012 hingga 2015, untuk melakukan rooting ponsel android sangatlah mudah, namun dalam versi terbaru Android yang keluar saat ini, Google telah meningkatkan sistem keamanan mereka, yang menyebabkan para pengguna tidak lagi dapat me-rooting ponsel Androidnya dengan mudah.

Namun, walaupun demikian bukan berarti hal itu (Rooting) tidak dapat dilakukan, untungnya, saat ini terdapat banyak tool-tool yang dapat melakukan rooting ponsel Android dengan mudah, seperti "Magisk" yang tetap membuat root aktif.

Ada banyak pengembang aplikasi yang telah membangun beberapa aplikasi yang sangat berguna untuk ponsel Android yang di-root.

Pro dan Kontra Akses Root Ponsel Android


Memang benar, akses root menuai banyak pro dan kontra, karena itu sebelum kita melihat daftar Aplikasi Root gratis terbaik 2018 untuk Android, Poptech akan membahas pro dan kontranya terlebih dahulu.

Rooting ponsel Android akan memberikan Anda akses ke sistem aplikasi dan skrip dasarnya.

Scrip itu berasal dari Linux. Pengguna Android menggunakan skrip seperti SuperSU dan Magisk untuk melakukan root pada ponsel mereka.

Setelah di-root, Anda dapat men-tweak sistem ponsel Anda.

Anda dapat dengan mudah melakukan overclock dan underclock CPU pada ponsel Android Anda.

Hal ini dapat menambahkan fitur dan elemen baru ke UI ponsel. Anda juga dapat meningkatkan kinerja ponsel, meningkatkan masa pakai baterai dan masih banyak lagi yang lainnya.

Pada beberapa penggemar/ Android Freak lainnya dengan rooting ponsel maka mereka dapat menginstal MOD yang berbeda untuk meningkatkan kualitas layar, suara dan masih banyak lagi yang lainnya.

Bahkan ada MOD yang dapat menjalankan aplikasi YouTube di latar belakang.

Masih banyak alasan dari yang pro akses root, dan tidak akan pernah habis untuk terus di bahas.

Sekarang mari kita lihat yang kontra terhadap akses Root Android.

Rooting telepon sama artinya dengan memodifikasi sistem Android. Beberapa produsen menggunakan penghitung biner di bootloader ponsel mereka.

Jika di-root satu kali, penghitung biner akan terpicu. Menonaktifkan ponsel tidak dapat menghapus penghitung biner ini.

Ini adalah masalah paling umum yang dirasakan oleh pengguna Ponsel Samsung.

Mereka tidak dapat menghapus penghitung Knox di ponsel mereka. Karena penghitung ini, maka Anda tidak dapat membawa ponsel Anda ke pusat layanan mereka untuk layanan garansi.

Singkatnya, Anda tidak lagi memenuhi syarat untuk mengklaim garansi ponsel Android Anda.

Di sisi lain, produsen seperti Google dan OnePlus memiliki kebijakan yang sedikit lebih lunak, yakni Anda dapat mengunci bootloader ponsel mereka dan mengklaim garansi kembali.

Pada akhirnya, rooting ponsel Android sepenuhnya merupakan pilihan Anda sendiri.

Jika Anda ingin melanjutkan dan me-root ponsel Android Anda, sekarang saatnya kita melihat aplikasi root terbaik tahun 2018 ini untuk ponsel Android Anda.

Lihat daftar Aplikasi root untuk Android pada tahun 2018 ini dan putuskan apakah Anda bisa mendapatkan manfaat dari rooting ponsel Anda atau tidak.

Saya telah mendaftarkan lebih dari 15 aplikasi rooting ponsel Android terbaik 2018 di sini.

Aplikasi Rooting Terbaik untuk Android pada tahun 2018


1. Magisk Manager


Magisk Manager adalah aplikasi Magisk-bound. Agar aplikasi ini dapat dijalankan di ponsel Anda, Anda harus melakukan root pada ponsel Anda menggunakan skrip Magisk.

Anda akan menemukan aplikasi ini akan sangat berguna jika Anda ingin mengelola hak akses root di ponsel Anda. Magisk Manager juga akan mengurus Magisk Module yang mungkin Anda dapat atau tidak Anda instal setelah me-rooting ponsel Anda melalui Magisk.

Aplikasi ini sangat penting jika Anda ingin menggunakan salah satu metode untuk melakukan root pada ponsel Anda. Namun sayang, Magisk Manager tidak tersedia di Play Store, dan Anda hanya dapat mengunduhnya Aplikasi ini dari XDA Labs.

Magisk Manager

2. SuperSU


Sama seperti Magisk, SuperSU juga hadir untuk Anda ketika Anda ingin mengakses Root ponsel Android Anda. Setelah Anda melakukan root pada ponsel Anda dengan SuperSU, Anda akan menemukan aplikasi SuperSU di dalam daftar aplikasi.

Jika Anda tidak dapat menemukannya didaftar aplikasi, Anda dapat segera menginstalnya.

SuperSU dapat Anda download dengan gratis, dan tersedia di Google Play Store serta di beberapa repositori aplikasi lainnya.

SuperSU

3. Root Checker


Anda merasa telah mengikut segala prosedur untuk me-root ponsel Android Anda, namun Anda tidak yakin apakah root berfungsi dengan baik atau tidak.

Untuk itu, Root Checker akan segera memeriksa ponsel Anda dan memberi tahu Anda apakah ponsel Android tersebut sudah di-root dengan baik atau tidak.

Tool kecil ini gratis dan terdaftar di Play Store.

Root Checker

4. Titanium Backup


Titanium Backup adalah salah satu aplikasi paling populer untuk rooting ponsel Android. Seperti namanya, aplikasi ini mencadangkan setiap elemen yang ada ponsel Android Anda.

Baik itu data game, data profil sosial media, penempatan ikon di daftar aplikasi, dan masih banyak lagi yang lainnya. Titanium Backup dapat mencadangkan apa pun untuk Anda.

Untuk mengembalikan data di ponsel lain, Anda hanya perlu mengetuk beberapa opsi di Titanium dan ia akan melakukan pekerjaan itu.

Titanium Backup dapat Anda temukan dan unduh di Play Store dengan gratis.

Titanium Backup

5. Greenify


Setelah Titanium Backup, Greenify adalah aplikasi root untuk Android paling populer kedua yang pernah ada.

Titanium Backup melakukan hibernate aplikasi dilatar belakang ponsel Android Anda.

Biasanya, aplikasi yang berjalan di latar belakang akan memakan banyak penggunaan baterai.

Dan dengan bantuan Greenify, Anda dapat menghemat banyak daya baterai mulai dari sekarang.

Download dan install aplikasinya sekarang di play store.

Greenify

5. Substratum Theme Engine


Substratum adalah mesin tema untuk OS Android yang mengisi celah yang ditinggalkan oleh mesin tema CyanogenMOD.

Subtratum telah bekerja dengan sempurna di Android Oreo, Android Nougat, dan juga pada Android versi sebelumnya.

Pada saat posting ini ditulis, Substratum Theme Engine belum mendukung Android P.

Akan tetapi, jika Anda menggunakan ponsel dengan Android Oreo atau Nougat, Anda dapat dengan mudah memodifikasi tampilan ponsel Anda menggunakan Substratum Theme Engine ini.

Substratum Theme Engine

6. Xposed Framework


Xposed Framework secara harfiah artinya adalah membunuh kebutuhan ROM kustom ponsel Android Anda.

The Xposed memberikan ribuan kustomisasi dengan hanya dalam beberapa ketukan saja.

Untuk menggunakan Xposed Framework, Anda harus menginstal file Xposed melalui pemulihan kustom.

Xposed Framework kemudian akan mendaftar semua MOD yang tersedia dalam aplikasi.

Anda dapat menginstal modul seperti menginstal aplikasi dari Play Store. Beberapa modul populer termasuk Gravity Box dan YouTube di latar belakang.

Xposed Framework tidak tersedia di Play Store.

Untuk mengintaslnya, pada kesempatan berikutnya Poptech akan menunjukkannya pada Anda.

7. Disk Digger


Tidak sengaja memformat atau mendelete foto Anda di ponsel Android? Jangan khawatir, Anda bisa mendapatkannya kembali.

Disk Digger adalah aplikasi pemulihan foto yang berfungsi seperti Recycle Bin. Aplikasi ini memperbesar semua foto yang Anda hapus baru-baru ini.
Anda dapat memilih untuk mengembalikan foto yang Anda inginkan.

Disk Digger bekerja pada telepon yang tidak dirostrak/ root, akan tetapi opsi untuk telepon yang tidak di-root sangat terbatas.

Pada telepon yang di-rooting, Anda dapat memperpanjang penggunaan tool Disk Digger ini.

Disk Digger

8. Build Prop Editor


Buid.prop adalah file yang berisi properti build untuk ponsel Android. Dengan mengedit file ini, Anda dapat mengubah perilaku telepon Anda.

Penggunaan paling umum dari pengeditan Build.prop adalah mengaktifkan hotspot WiFi di ponsel bermerek operator.

Ada banyak editor Build.prop yang ada saat ini, namun yang terbaik yang Poptech temukan adalah yang ditunjukkan di bawah ini.

Build Prop Editor

9. Root Explorer


Root Explorer ini adalah aplikasi file manager yang paling Anda butuhkan ketika Anda memasang MOD di ponsel Android Anda.

Karena, terkadang Anda harus menyalin beberapa file ke folder sistem ponsel Android Anda.

Anda juga perlu melakukan beberapa perubahan pada file aplikasi. Jika file-file ini ada di dalam sistem OS Android, Root Explorer adalah satu-satunya cara agar Anda dapat melakukannya.

Root Explorer

10. Tasker


Ingin menambahkan sedikit otomatisasi ke ponsel Anda? Tasker adalah jawabannya.

Anda dapat mengatur aplikasi untuk melakukan beberapa tugas.

Misalnya, Anda dapat mengatur aplikasi Perpesanan menjadwalkan pesan, mengatur browser Internet untuk mulai menjelajahi situs web tertentu dan seterusnya.

Tasker adalah aplikasi premium. Anda dapat membelinya jika aplikasi ini berguna untuk Anda.

Tasker

11. ES File Explorer


ES File Explorer memiliki layanan dan tujuan yang sama seperti Root Explorer.

Hanya saja, Es File Explorer adalah untuk pengguna root dan non-root.

Manajer untuk pengguna non-root cukup disukai oleh banyak pengguna ponsel Android. Hadir dengan UI yang sangat mudah digunakan.

Jika Anda tidak ingin menghabiskan beberapa uang di Root Explorer, Anda bisa mendapatkan ES File Manager sebagai gantinya karena gratis.

ES File Explorer

12. Adblock Plus


Aplikasi sederhana dan lugas ini adalah untuk memblokir Iklan di ponsel Anda.

Jika Anda menggunakan Xposed Framework atau Magisk Modules, Anda tidak perlu menginstal Adblock Plus.

Baik Kerangka Xposed dan Magisk memiliki modul mereka sendiri yang memiliki fitur Adblock.

Namun, jika Anda telah meng-root ponsel Anda menggunakan SuperSU, Adblock Plus adalah pilihan terbaik untuk Anda gunakan.

Untuk mendownload aplikasi Android ini pergi situs Adblock Plus untuk men-download di ponsel Anda.

13. Rec. Screen Recorder


Ada banyak tool atau aplikasi perekam layar untuk Android saat ini. Namun, tidak semuanya memenuhi harapan penggunanya.

Memiliki ponsel yang di-root, Anda dapat dengan mudah menginstal Rec. Screen Recorder.

Aplikasi ini berjalan lancar di latar belakang saat Anda menginstal aktivitas Anda.

Rec. Screen Recorder

14. Link2SD


Secara default, aplikasi dan game di ponsel Android menyimpan datanya di penyimpanan internal ponsel.

Link2SD adalah aplikasi yang dapat menghubungkan data permainan ke penyimpanan kartu SD ponsel Anda.

Kartu SD eksternal dapat membantu Anda menghemat penyimpanan pada kartu internal ponsel Android Anda.

Link2SD

15. TWRP Manager


Jika Anda telah me-root ponsel Android Anda, maka kemungkinan besar, Anda juga menginstal TWRP sebagai salah satu cara untuk me-root ponsel android.

Jika Anda tidak ingin mengalami kerumitan booting ke dalam TWRP Recovery untuk melakukan sedikit operasi kecil, Anda bisa mendapatkan aplikasi Manajer TWRP.

Ini adalah aplikasi yang baik untuk mengontrol seluruh TWRP melalui laci aplikasi.

TWRP Manager (Requirest Root)

Official TWRP App

16. Flashify


Flashify menghilangkan kebutuhan Anda untuk masuk ke pemulihan kustom lagi dan lagi.

Anda dapat mem-flash semua file .img dan .zip menggunakan aplikasi ini.

Anda bahkan dapat membuat cadangan dan memulihkan cadangan Nandroid menggunakan aplikasi Flashify.

Hadir dengan gratis untuk ponsel Android yang di-root.

Flashify

Itulah tadi 15+ Aplikasi rooting ponsel terbaik tahun 2018. Pada kenyataannya, masih banyak aplikasi rooting ponsel terbaik yang ada diluar sana, dan ini menunjukkan bahwa, rooting ponsel android masih menjadi sebuah operasi yang sangat disukai oleh pengguna ponsel Android, terutama para Android Freak.

Buka Komentar
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar

Tidak ada komentar