5 Tips Untuk Membuat Aplikasi Seluler Pertama Anda

Mendesain aplikasi seluler pertama anda bisa mengasyikkan dan membuat frustrasi, dengan begitu banyak detail yang dimainkan selama dan setelah proses desain.

Dengan aplikasi seluler pertama anda, anda ingin menjadi seorganisasi mungkin, dan dalam kontak konstan dengan klien dan tim anda untuk memastikan bahwa aplikasi yang anda hasilkan berkualitas tinggi, dan berfokus pada UX Design yang sangat baik.
Tips Untuk Merancang Aplikasi Seluler
User Experience Design (UX Design) adalah suatu proses untuk meningkatkan kepuasan kepada pengguna aplikasi dan pengunjung website terutama dalam hal meningkatkan kegunaan dan kesenangan yang akan diberikan terhadap interaksi antara pengguna dan produk yang dihasilkan.

Lihat: 3 Perangkat Lunak Akuntansi Terbaik Yang Direkomendasikan Untuk Bisnis Anda

5 Tips Untuk Merancang Aplikasi Seluler Pertama Anda


Berikut adalah beberapa kiat untuk merancang aplikasi seluler pertama Anda yang akan sangat meningkatkan produktivitas dan membuat meningkatnya kualitas produk Anda.

1. Ketahui Apa Yang Klien Inginkan

Jika anda merancang aplikasi seluler untuk klien, hal pertama yang ingin anda lakukan adalah meminta klien untuk mengutarakan harapan mereka secara tepat dan tertulis.

Anda tidak ingin meninggalkan ruang untuk kesalahan. Pastikan untuk mengajukan pertanyaan terkait seperti "apa yang anda ingin aplikasi Anda lakukan?" dan "apa target audiens anda?" dan "apa jadwal kami untuk menyelesaikan proyek?".

Tetap berhubungan dengan klien selama proses desain adalah suatu keharusan karena klien akan sering berubah pikiran tentang aspek-aspek tertentu dari proyek begitu mereka melihatnya dalam bentuk maket atau wireframe, membuat pengeditan menjadi mahal jika anda lebih jauh dalam prosesnya.

Tetap berhubungan dengan klien sangat mudah dengan layanan berbagi dan penyimpanan cloud, layanan panggilan konferensi, dan aplikasi lainnya.

Pastikan untuk memberi tahu klien anda tentang metode komunikasi pilihan anda, dan tetap perbarui dengan perubahan pada proyek saat mereka datang.

2. Fokus Pada Desain Responsif

Kecuali jika klien (atau Anda) menargetkan basis pengguna tertentu, seperti hanya pengguna iOS atau hanya Android, desain anda harus fokus pada responsif karena setiap platform memiliki standar yang berbeda agar aplikasi seluler anda berfungsi dengan baik.

Jika anda merancang aplikasi untuk android, dan ingin membuatnya kompatibel dengan iOS, ada berbagai standar dan aturan untuk sistem operasi Apple yang harus anda pertimbangkan sehingga pengguna Apple tidak akan menjadi frustrasi dengan aplikasi anda. .

Ingatlah bahwa semakin beragam basis pengguna, aplikasi anda akan semakin bermanfaat. Merancang untuk semua orang adalah cara yang baik untuk meningkatkan jangkauan aplikasi anda dan karenanya meningkatkan unduhan dan berbagi.

Desain responsif juga dapat meningkatkan lalu lintas web, karena akan memungkinkan merek Anda diakses baik melalui aplikasi atau melalui situs web Anda, terlepas dari platform mana ia diakses.

Dengan desain responsif, situs akan memuat dengan benar pada platform apa pun dan menghilangkan frustrasi dari halaman yang memuat lambat.

3. Ingat UX Design

Pengalaman pengguna adalah bagian yang sangat penting dari proses desain karena ini adalah proses di mana anda menentukan apa yang akan dialami pengguna ketika mereka berinteraksi dengan produk anda atau dalam hal ini aplikasi seluler anda.

Secara umum UX Design yang baik dimulai dengan beberapa pertanyaan sederhana dari perancang. Apakah aplikasi ini berguna? Apakah ini berfungsi? Apakah mudah dinavigasi atau berkinerja baik?

Pikirkan apa yang anda sukai untuk dilakukan oleh aplikasi seluler anda dan bagaimana anda mengharapkannya.

Jika aplikasi perbankan anda tidak memuat dengan benar, anda mungkin akan merasa frustrasi dengan itu karena hal itu merupakan bagian dari UX Design.

Jika aplikasi tidak memuat dengan benar atau menavigasi dengan baik, pengguna umumnya akan menjadi frustrasi dengan kinerjanya, dan kemungkinan mereka akan meninggalkannya dan meng uninstal aplikasi tersebut.

Maka dari itu sebabnya kami dari poptech mengatasi masalah ini sebelum aplikasi dipublikasikan ke toko karena berfokus pada UX Design selama proses desain anda akan memastikan dan melihatnya dari sudut pandang pengguna dan merancang aplikasi agar sesuai dengan kebutuhan dan harapan mereka.

Ingatlah bahwa ada produk untuk memecahkan masalah bagi pelanggannya, dan jika tidak melakukannya, itu bukan produk yang bermanfaat.

Lihat: 7 Aplikasi Hiburan Terbaik untuk Android 2019

4. Gunakan Wireframe

Jika anda ingin agar pelanggan diperbarui sambil secara bersamaan merancang dengan UX Design dalam pikiran, maka anda perlu menggunakan perangkat lunak wireframe seperti Axure dalam proses desain anda.

Aplikasi-aplikasi yang luar biasa ini membuat proses desain sederhana dan efisien dengan menyediakan peta jalan untuk proyek.

Memiliki cetak biru untuk proyek anda adalah cara terbaik untuk merancang aplikasi responsif sambil menjaga klien senang.

Anda akan dapat menunjukkan kepada klien setiap langkah proses, mendapatkan umpan balik yang berharga di seluruhnya. Umpan balik ini akan membantu Anda melakukan pengeditan saat berjalan, mencegah pembaruan dan pengeditan pasca-rilis yang memakan waktu dan mahal.

Alat-alat Wireframe sering termasuk penyimpanan dan berbagi cloud dan bahkan alat-alat berbagi tim kecil, jadi sejujurnya sebuah wireframe jauh lebih dari sekadar alat desain.

Anggap saja sebagai pusat desain pusat dari mana anda dapat membuat perubahan, berbagi dengan klien dan anggota tim, dan menyelesaikan detail penting.

5. Tetap Teratur

Organisasi yang tepat adalah atribut penting dari setiap proyek yang berhasil. Disorganisasi menciptakan kebingungan dan frustrasi pada tim dan klien.

Tetap teratur dapat berarti perbedaan antara memberikan aplikasi berkualitas tepat waktu dan memberikan aplikasi sub-par di luar batas waktu. Tetap teratur mulai dengan mengatur file dan proyek.

Cara terbaik untuk tetap teratur, dengan penyimpanan cloud dan alat yang mudah diakses untuk seluruh tim dan anda juga dapat memanfaatkan penyimpanan cloud anda sendiri, seperti Google Drive atau Dropbox.

Selain melacak file dan proyek, melacak tim anda adalah bagian dari tetap terorganisir dan pastikan untuk tetap berhubungan terus dan meminta setiap anggota tim bertanggung jawab atas bagian mereka dalam proyek.

Pastikan anda membuat semua orang menyadari standar klien serta standar perusahaan, sehingga semua orang tahu apa yang diharapkan dari mereka.

Selama anda tetap teratur dan menggunakan alat yang tepat, mendesain aplikasi seluler bisa menjadi proyek yang menyenangkan, dan imbalan melihat unduhan tersebut setiap minggu adalah inspirasi yang cukup untuk mengembangkan aplikasi berikutnya.

Selalu perbarui tim dan klien anda, tetap teratur, dan gunakan alat yang tepat, dan anda akan memiliki aplikasi seluler yang sukses dalam waktu singkat.

Semoga Bermanfaat...!

Lihat: Cara Mengatasi Google Maps yang Tidak Berfungsi di Chrome dan Firefox

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "5 Tips Untuk Membuat Aplikasi Seluler Pertama Anda"

Posting Komentar

teknologi

gadget

sistem operasi

android