5 Dasar Pendukung Jaringan 5G - Indonesia Kapan?

Perkembangan teknologi sekarang ini sangatlah pesat, dimana teknologi digital akan selalu berkembang untuk teknologi terbaru yang tentunya dapat berguna bagi setiap orang.

Dalam postingan poptech (populer teknologi) kali ini akan membahas tentang Generasi Kelima (5G) yang ditunggu-tunggu oleh setiap orang yang merupakan hal terbesar dalam teknologi internet.

Lihat: 10 Aplikasi Paling Direkomendasikan Untuk Samsung Galaxy S10, S10 +, S10e

 Dasar Pendukung Jaringan 5G

Pilar Pendukung Jaringan 5G


Internet 5G atau generasi kelima adalah generasi berikutnya dari telekomunikasi nirkabel, penerus generasi keempat (4G) atau LTE.

Faktanya, internet bukan pertama kalinya orang akan melihat proses perubahan yang sedikit demi sedikit (evolusi) seperti itu di industri telekomunikasi, hal yang sama telah terjadi hampir setiap dekade/ generasi diantaranya:

  • 1G - Generasi yang memunculkan sistem analog untuk transmisi suara,
  • 2G - Generasi yang menambahkan kemampuan untuk mengirim suara dan data bersama, 
  • 3G - Generasi yang memperkenalkan kecepatan internet megabit dan panggilan video, dan 
  • 4G - Generasi yang memberikan pengalaman mobile-broadband sejati dengan streaming konten HD.

Dengan generasi kelima (5G) diperkirakan akan datang sekitar tahun 2020, diyakini untuk secara signifikan meningkatkan kecepatan data, meningkatkan kepadatan koneksi, mengurangi latensi, dan menyediakan kecepatan internet gigabit.

Meskipun masih dalam pengembangan dan tidak akan tersedia untuk digunakan dalam waktu dekat, perusahaan seperti Nokia, Qualcomm, Ericcson, Samsung, dan Intel menghabiskan banyak uang untuk meneliti dan mengembangkan 5G.

Sampai sekarang pada tingkat tertentu penelitian dan pengembangan ini telah membuahkan hasil, dengan Nokia berencana untuk meluncurkan platformnya "5G pertama" yang bertujuan menyediakan layanan 5G end-to-end, Intel mengklaim untuk memberikan laptop bertenaga 5G di tahun 2019 dan Qualcomm berencana untuk menghadirkan perangkat Snapdragon X50 5G yang  akan diaktifkan pada 2019 juga.

Dengan potensi sebesar itu, 5G diharapkan membuka peluang secara drastis untuk AR (Augmented Reality), VR (Virtual Reality), dan IoT (Internet of Things).

Alasan mengapa layanan ini bisa mendapatkan yang terbaik dari 5G adalah bahwa koneksi 5G diharapkan memberikan kecepatan internet yang sangat tinggi dan latensi yang sangat rendah (penundaan antara saat pesan dikirim dan ketika diterima) yang semuanya yang diperlukan untuk layanan seperti AR, VR, dan IoT agar dapat bekerja secara memadai.

Menyediakan internet berkecepatan tinggi dengan latensi yang berkurang membutuhkan perubahan cara sinyal ditransmisikan dan dibawa jarak jauh, untuk alasan ini penelitian telah mengembangkan berbagai teknologi untuk membuat 5G lebih baik.

Di antara teknologi ini, yang paling penting yang dianggap sebagai lima Dasar Pendukung jaringan 5G diantaranya adalah:

1. Gelombang Milimeter (Millimetre Waves)

Sebagian besar perangkat elektronik di rumah kita beroperasi pada gelombang frekuensi radio (RF), yang berada di bawah 6GHz.

Dengan semakin banyak perangkat yang terhubung ke internet setiap hari, pita frekuensi ini mulai menjadi penuh sesak, yang mengarah ke masalah seperti kecepatan internet yang lambat, latensi tinggi, dan koneksi yang lebih terputus

Oleh karenanya untuk mengatasi masalah ini para peneliti bereksperimen dengan menggunakan gelombang RF milimeter lebih pendek yang biasanya jatuh di antara kisaran 30-300GHz.

Alasan para peneliti menggunakan rentang spektrum RF ini adalah karena ini belum pernah digunakan sebelumnya, yang berarti rentang spektrum RF memiliki bandwidth yang sangat besar untuk menawarkan banyak perangkat yang tersedia di internet.

2. Sel Kecil (Small Cell)

Meskipun penggunaan gelombang milimeter mungkin dapat mengatasi bandwidth rendah atau masalah terkait lainnya, ia memiliki serangkaian masalah sendiri yang harus dicari jalan keluarnya oleh para peneliti.

Untuk memahami cara kerja sel kecil, masalah yang ada dengan menggunakan gelombang RF frekuensi tinggi sehingga banyak dari kita mungkin sadar bahwa Wi-Fi yang kita gunakan untuk terhubung ke internet menggunakan dua pita frekuensi, 2,4 GHz dan 5 GHz.

Dalam sebagian besar kasus, para peneliti telah menggunakan pita frekuensi 2,4 GHz pada koneksi internet (diaktifkan secara default), karena gelombang frekuensi rendah cenderung memiliki jangkauan lebih banyak daripada gelombang frekuensi tinggi.

Masalah dengan gelombang milimeter mirip dengan masalah ini, karena itu para peneliti menggunakan gelombang RF frekuensi tinggi yang lemah (memiliki jangkauan pendek) dan tidak memiliki potensi yang cukup untuk melakukan perjalanan melintasi jarak yang jauh tanpa dilemahkan.

Namun para peneliti telah menemukan cara untuk mengatasi hal seperti ini yang melibatkan pemasangan ribuan stasiun pangkalan mini berdaya rendah yang saling berdekatan dibandingkan dengan stasiun nirkabel tradisional, menciptakan jaringan relai dan melompati sinyal untuk menempuh jarak yang jauh.

Sama seperti gelombang milimeter tidak dapat melakukan perjalanan jarak jauh mereka juga gagal menembus objek seperti bangunan, pohon, awan, dll yang menyebabkan sinyal memantul dari benda-benda ini dan tersesat.

Untuk mengatasi masalah ini para peneliti menggunakan antena sel kecil yang terletak pada jarak dekat karena mereka akan mengganti stasiun basis pengguna ketika mereka menemukan objek yang menghalangi untuk memberikan pengalaman yang mulus dan tanpa ada gangguan.

 Dasar Pendukung Jaringan 5G

3. Massive MIMO (Massive Input Massive Output)

Pada jaringan 4G saat ini menggunakan stasiun pangkalan dengan selusin port untuk antena yang darinya memiliki delapan port untuk transmisi dan empat port untuk menerima.

Di sisi lain standar 5G baru dapat mendukung sekitar seratus port agar sesuai dengan lebih banyak antena pada satu array, yang akan meningkatkan kapasitas jaringan dengan memungkinkannya mengirim dan menerima sinyal dengan lebih banyak pengguna.

MIMO atau multi-input multi-output berhubungan dengan jaringan nirkabel yang menggunakan dua atau lebih pemancar atau penerima untuk mengirim dan menerima data.

Karena dengan banyaknya stasiun pangkalan di dekatnya dan banyak lalu lintas masuk dan keluar dari stasiun pangkalan ada kemungkinan besar gangguan sinyal yang dapat menyebabkan banyak pelemahan dan distorsi.

Lihat: 7 Teknologi Masa Depan yang Mustahil untuk Diterapkan

4. Beamforming

Untuk mengatasi masalah pelemahan sinyal dan distorsi yang disebabkan oleh penyiaran sinyal omnidirectional oleh ratusan port yang digunakan pada BTS bertenaga MIMO, para peneliti telah menemukan teknologi lain, yang disebut beamforming.

Mirip dengan sinyal lalu lintas yang mencegah orang saling bertabrakan dengan memungkinkan mereka untuk berbelok menyeberang jalan, beamforming melakukan hal yang sama, tetapi dengan sinyal dan paket jaringan.

Beamforming memfokuskan sinar sinyal secara langsung ke arah pengguna alih-alih menyiarkannya ke segala arah sambil secara bersamaan menciptakan pola transmisi sinyal sehingga lebih banyak pengguna dapat dilayani pada saat yang sama tanpa kehilangan sinyal.

Untuk hal ini, para peneliti menggunakan algoritma pada stasiun pangkalan untuk mengirim beberapa paket di seluruh wilayah dengan memantulkannya dari objek di sekitarnya untuk memberikan rute sinyal terbaik dan karenanya melayani banyak pengguna menggunakan teknologi MIMO tanpa pelemahan dan distorsi.

5. Full Dupleks (Dupleks Penuh)

BTS saat ini digunakan dalam jaringan 4G mampu berkomunikasi dalam setengah dupleks, yang merupakan jenis komunikasi di mana pihak yang terhubung bergiliran untuk berkomunikasi satu sama lain.

Masalah dengan jenis komunikasi ini adalah bahwa itu tidak mendukung memungkinkan komunikasi simultan antara pihak-pihak yang terhubung (komunikasi full-duplex). Karena itu, stasiun pangkalan mengirim atau menerima sinyal pada waktu tertentu untuk menghindari gangguan.

Sampai saat ini ada dua solusi untuk mengatasi masalah ini, yang pertama 'menggunakan frekuensi yang berbeda' dan  dan yang kedua operasi putaran demi putaran.

Namun, dengan jaringan 5G baru yang memanfaatkan gelombang milimeter, peneliti harus menemukan cara untuk merutekan sinyal yang masuk dan keluar sehingga mereka tidak saling bertabrakan.

Untuk hal ini para peneliti telah datang dengan saklar (yang terdiri dari transistor) yang sesaat menghilangkan sinyal untuk mencegah tabrakan dan gangguan.

Seperti halnya teknologi lain yang memiliki beberapa kelemahan, dupleks-penuh tidak berbeda dan memiliki kelemahannya sendiri - mengirim dan menerima sinyal menggunakan antena yang sama dapat mengarah pada apa yang disebut gema sial, dan untuk mengatasi masalah ini perlu ada beberapa cara. untuk membuat jaringan bebas-gema sial.

Dengan koneksi 5G, teknologi seperti AR, VR, dan IoT diperkirakan akan meningkat dan menjadi lebih umum dan mudah digunakan, yang jika tidak demikian akan menjadi sesuatu yang tidak masuk akal.

Untuk memahami kasus penggunaan 5G dalam kemajuan teknologi ini, sebuah contoh di mana ada seorang dokter yang perlu melakukan operasi pada pasien dengan tempat yang jauh atau yang terletak setengah jalan yang ada di seluruh dunia

Untuk itu dokter tersebut menggunakan perangkat VR dan asisten robot yang terletak di dekat pasien untuk membuat operasi ini dapat berhasil, ada kebutuhan mutlak untuk memiliki jaringan bebas-jeda, sehingga tidak ada latensi antara waktu ketika dokter mengirimkan perintah atau operasi, dan waktu robot ambil untuk mencegat dan melakukan operasi pada pasien.

Selain kemajuan dalam AR, VR, dan IoT, keuntungan utama lainnya yang dapat langsung diharapkan dengan jaringan 5G melalui koneksi jaringan yang ada diantaranya adalah:

  1. Internet berkecepatan tinggi
  2. Antarmuka latensi rendah
  3. Peningkatan komunikasi mesin

Sekarang 5G sedang dikembangkan dan diuji untuk diluncurkan pada tahun 2020, dengan perangkat yang kompatibel diharapkan mulai masuk pada akhir tahun yang sama, dan jaringan yang tersedia secara luas di seluruh dunia pada tahun 2025.

Dengan kemajuan teknologi terutama dalam internet dengan jaringan 5G sangatlah diharapkan oleh semua orang dan tentunya untuk Negara-Negara Maju dimana Internet menjadi kebutuhan pokok Negara mereka, untuk Negara Indonesia Kapan?

Saran dan masukan anda tentang postingan Lima Dasar Pendukung Jaringan 5G dapat anda tambahkan pada kolom komentar yang tersedia di bawah ini, semoga bermanfaat..!

Lihat: Cara Membuat Ponsel Android menjadi Wi-Fi Repeater

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "5 Dasar Pendukung Jaringan 5G - Indonesia Kapan?"

Posting Komentar

teknologi

gadget

sistem operasi

android